Belajar Yang Tepat

17 Juni 2013 § 2 Komentar

 Ada yang tahu ga ya di mana, ama siapa dan kapan kita bisa belajar dengan tepat? Kalau para bijak sih bilang kalau belajar itu bisa dimana aja, kapan aja dan sama siapa saja, emang bener sih ya tapi itu khan tergantung dari yang belajarnya, iya kalau yang belajar itu bisa nangkep pelajaran yang sedang diajar, kalau ga gimana? Belajar yang tepat itu ternyata harus dari niat!!!

 Belajar yang tepat

Contoh begini, semua yang baca tulisan ini pasti sudah pernah makan bangku sekolahan hehehe…kalau ga mana mungkin bisa baca tulisan ngawur ini. Waktu kita di sekolah udah pasti dong guru kita ngajarnya dari depan kecuali lagi ngawas ujian itu pun kalau lagi ngantuk pasti ke belakang(biar ga ketauan nguap hahaha). Lanjut… Waktu guru kita jelasin pelajaran dengan berbusa-busa (makan sabun kali ya) murid-muridnya pasti ada yang dengerin atau pura-pura dengerin dan ada juga yang asyik bercanda, ngobrol, smsan, bengong dan sebagainya. Lalu guru yang baik pasti bakalan negur anak-anak yang ga perhatiin pelajar yang diajarkannya bisa dengan cara manggil si anak yang kurang perhatian, ngelempar spidol, penghapus papan atau sama papannya sekalian ???

Nah apa yang bisa dilihat dari cuplikan di atas? Dalam kehidupan nyata ( belajar di kelas juga kehidupan nyata sih) kita juga sering ditegur oleh kehidupan dengan ngasi kita ”warning-warning” supaya kita perhatiin pelajaran yang sedang berlangsung bukan dengan cara dilempar peralatan tulis tapi dikasi cobaan-cobaan kecil.

Tujuannya yaitu supaya kita lebih menaruh perhatian pada pelajaran yang sedang berlangsung, seolah-oleh kehidupan ngomong sambil teriak (???)

”Wooiii lihat nih pelajaran jangan bengong aja!!!!”

Nah kehidupan sedikit beda nih ngasi pelajarannya, kehidupan ngasi ujian dulu baru deh disuruh belajar. Misalnya kita tabrakan (itu ujian) terus baru deh kita belajar gimana supaya ga tabrakan lagi.

Karena manusia itu (seperti saya) ga mau belajar kalau ga ada manfaatnya, seperti temen-temen angkatan saya waktu udah lulus smp yang nanya buat apa ya kita belajar ini, buat apa ya belajar itu khan kita ga pake pelajaran ini atau itu sekarang? (kalau ada temen-temen yang bisa jawab tolong diisi di kotak komen ya, tapi jawab esay, bukan multiple choice hehe)

Karena kehidupan itu lebih jenius maka Dia ngasi ujian dulu dah sebelum pelajaran, biar kita ga nanya kayak temen-temen saya dulu hehe…

Udah ngerti khan sekarang kenapa guru-guru kita dulu suka kesel kalau kita ribut waktu guru kita ngajar selain buat dapetin perhatian kita mereka juga ingin kita bisa belajar dengan maksimal, agar kita bisa jawab pertanyaan waktu ujian. Terkadang kita malah bisa belajar dengan baik kalau gurunya galak n sangar hehehe dari sanalah kita bisa belajar dengan baik dan mungkin bakalan ingat seumur hidup dengan mata pelajaran itu plus nama si guru.

Mungkin bagi sebagian orang bisa belajar dengan kondisi relaks dan sebagian lagi bisa nangkap pelajaran dengan tantangan. Apa pun itu yang penting kita belajar. Namun saya jamin pelajaran yang diingat pasti pelajaran yang ga enak, entah itu pelajaran yang sulit, pelajaran dengan guru galak atau pelajaran yang ga kita ngerti-ngerti ampe sekarang. Dan ternyata kita bisa ingat itu semua karena suatu ciri khas kejadian tertentu alias sesuatu yang ga ngenakin.

Lagi-lagi itu emang udah jadi hukum alam, kita dapat belajar banyak dari suatu yang ga ngenakin, dalam hidup misalnya, kita bisa ingat pelajarannya kalau kita gagal, kalau kita malu, kalau kita kehilangan dan kalau kita ngerasa kekurangan. Maka banyak yang bilang kalau kita bisa belajar dari suatu kegagalan lebih banyak daripada kesuksesan.

Kalau kita berhasil pasti bakalan lupa buat belajar lagi 99% itu udah pasti tapi kalau kita gagal kita pasti bakalan mau cari tahu gimana caranya buat berhasil. Entah itu dengan cara yang berbeda, alat yang berbeda, partner yang berbeda atau yang pasti waktu yang berbeda.

Kalau udah mau belajar dari kegagalan peluang untuk berhasil itu ada, nah beda kalau gagal lalu ga nyari cara lain, biarpun orangnya jenius super duper pintar sedunia akhirat tapi kalau udah pake satu cara dan gagal namun tetap pake cara yang sama, itu namanya kurang pintar( ga minum tolak angin sih hehehe)

Nah sekarang mulai ngerti khan gimana belajar yang tepat? Kalau belum mengerti karena itu normal soalnya yang nulis artikel ini dapat pelajaran bahanya 6 hehe tapi di raport ga merah kok soalnya waktu itu tinta merah bu guru habis hahahaha

Yang penting intinya pokoknya belajar itu bagus apa lagi belajar yang tepat, setuju????

Lihat juga tulisan Untuk Menjadi Bebas Sebelumnya Kita harus Menjadi budak

Goldenadi

Tagged: , , , , , , , , , , , ,

§ 2 Responses to Belajar Yang Tepat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Belajar Yang Tepat at SUKSES.

meta

%d blogger menyukai ini: